A Wonderful Globetrotting Father Where Home May For His Son

Cerita: (June 2019)

Harlem GlobeTrotters vs Select 2013 (Jun 2019).

Anonim

Apabila saya masih remaja, saya berhadapan dengan ibu bapa saya mengenai bahasa Jerman. Saya menuntut untuk mengetahui mengapa saya tidak diajar bahasa ketika saya masih kecil, ketika otak anda adalah bahasa spons dan pembelajaran adalah yang paling mudah. Ayah saya adalah orang asli Jerman, dilahirkan dan dibesarkan di luar Stuttgart. Dan ibu saya, walaupun Amerika dengan lahir, dibesarkan di Eropah, belajar di Jerman, dan bercakap bahasa dengan lancar. Malah, ibu bapa saya bercakap bahasa Jerman bersama-sama hampir semata-mata untuk beberapa tahun pertama hubungan mereka - tidak sampai mereka berpindah ke Amerika Syarikat bahawa mereka membuat suis ke bahasa Inggeris.

Jadi mengapa saya tidak mengajar bahasa Jerman? Saya tidak faham bagaimana mereka membuat apa yang kelihatan seperti kesilapan seperti itu.

Perkara-perkara Jerman kepada saya. Separuh daripada keluarga saya adalah Jerman, dan sebagai anak kecil apabila kita pergi melawat saudara-mara, ayah saya tidak dapat dielakkan, "Ugh, kita perlu berbahasa Inggeris dengan anak-anak kamu, kenapa mereka tidak berbahasa Jerman?" Tetapi bukan sekadar perbualan separuh dengan sepupu dan paman dan datuk nenek saya. Saya cemburu pada kanak-kanak dwibahasa yang saya kenali di rumah. Mereka mempunyai sesuatu yang saya tidak: kod rahsia, sejenis kunci global yang menghubungkan mereka dengan dunia yang lebih besar dan banyak budaya yang menarik dengan cara saya hanya bermimpi. Saya mungkin separuh Jerman, tetapi tiada siapa yang akan tahu. Pada hakikatnya, saya hanya lain-lain orang Inggeris sahaja.

Jawapan ibu saya kepada soalan saya ialah, sebagai seorang budak lelaki, saya tidak mahu bercakap bahasa Jerman. Dia akan cuba, dan saya akan menjawab dengan nada frustrasi, "bersuara Bahasa Inggeris!" Jawapan ini tidak memuaskan saya pada masa itu. Tetapi apa yang dikatakan ayah saya terjebak dengan saya hingga ke hari ini.

Dia berkata dia tidak mahu saya membesar seperti seorang asing di negara saya sendiri. Dia tidak mahu saya pergi ke sekolah dan berharap saya dimiliki. Dia mahu saya rasa Amerika.

Walau bagaimanapun, hari-hari ini saya lebih tua dan lebih bijak dan lebih baik pada orang saya. Dan saya banyak berfikir tentang kepunyaan. Mengejar mimpi zaman kanak-kanak saya untuk bercakap bahasa Jerman, saya kini tinggal di Berlin dan bercakap bahasa dengan lancar (jika jauh dari sempurna). Saya juga berkahwin dengan seorang Itali. Pada bulan Disember, kami mengalu-alukan anak pertama kami ke dunia, dan tiba-tiba keputusan ayah saya tidak kelihatan begitu luar biasa.

Lagipun, apa yang lebih penting daripada kepunyaan?

Saya dan isteri saya adalah kedua-dua penagih perjalanan yang terinfeksi wanderlust. Dalam tujuh tahun kami sebagai pasangan, kami telah melawat 23 negara bersama, dan mempunyai matlamat berdiri untuk melawat lima orang baru setiap tahun. Kami berdua orang asing di Berlin, rumah semasa kami. Kami berasa selesa di sini, tetapi kami pasti bukan penduduk tempatan. Itu tidak mengganggu kita. Tetapi, kita berdua mempunyai tempat di mana kita dianggap "penduduk tempatan."

Isteri saya dari kampung kecil desa berhampiran Venice. Bandar terapung cukup dekat bahawa ayahnya bekerja di sana dan dia pergi ke sekolah di sana. Dia mengiktiraf sebagai Venetian, dan merasakan selesa merentasi kanal berliku. Sekali lagi, sejak awal hubungan kami, saya perlu mendapatkan skru pengganti untuk kamera saya, satu perkara kecil yang hanya boleh ditemui di kedai khusus. Bagi saya, pelancong yang jelas, harganya akan sangat keterlaluan. Tetapi dia mengambil kamera, membuat saya menunggu di luar kedai, dan masuk ke dalam. Dalam masa beberapa minit, dia muncul semula dengan kamera semua tetap dan bersedia untuk menembak. Dia hanya perlu menonjolkan dialek tempatan dan bandar itu adalah miliknya.

Dia tahu bahasa itu, dia cuai selepas hidangan tempatan, dan dia memahami penduduk tempatan, kerana dia salah seorang daripada mereka. Dia berada di sana.

Saya dilahirkan di Switzerland, tetapi keluarga saya berpindah ke New Mexico tidak lama kemudian. Saya dibesarkan di Albuquerque di tebing Rio Grande, menjelajahi dunia dari pokok kapaswood ke padang pasir dan padang pasir yang luas di luar batas bandar. Saya selalu merasakan di rumah di kalangan budaya unik Sepanyol, Barat, dan asli Amerika New Mexico. Saya mengenal pasti kurang sebagai orang Amerika daripada sebagai New Mexico. Setiap kali saya kembali ke Amerika, ia hanya di Barat Daya yang saya rasa saya pulang ke rumah. Saya berada di sana.

Tetapi ia mungkin sepenuhnya bahawa anak kami tidak akan "dimiliki" di mana-mana sahaja.

Saya dan isteri saya suka Berlin agak, tetapi kami berasa perubahan pada angin. Kami telah tinggal di banyak tempat bersama-sama, jadi kami tidak mempunyai masalah untuk mengambil dan menetap di mana-mana dengan cabaran baru, pengembaraan baru - dan makanan yang lebih baik! Ini jenis daydreams membangkitkan kita.

Tetapi kita sedar bahawa kita tidak lagi hanya dua orang dewasa yang menentukan diri kita sendiri. Kami kini telah mendapat orang ketiga, lebih kecil, lebih bergantung pada pertimbangan, dan baru-baru ini perkataan ayahku telah menghantui saya. Bagaimana jika kita menghabiskan dekad seterusnya seperti yang terakhir, bergerak dari satu tempat ke tempat, tidak pernah memberi anak kita peluang untuk menyelesaikan budaya? Bagaimana jika dia menumbuhkan seorang wira dunia yang global, hatinya terlepas dari mana-mana tempat atau orang tertentu?

Saya mahu anak saya mempunyai rumah. Saya tidak mahu menafikannya dari kemewahan bahawa kedua-dua ibunya dan saya menikmati, keselesaan mengetahui bahawa tidak kira bagaimana hilang dan asing yang kita mungkin rasakan sekarang, selalu ada tempat di mana di dunia di mana kita boleh pergi untuk menyatu masuk Mendengar suara ayahku bergema di kepala saya, saya tidak mahu anak saya berasa seperti orang asing sepanjang hayatnya. Saya mahu dia berasa seperti tempatan, di mana sahaja yang mungkin.

Tetapi saya masih ingat ibu saya sendiri. Dia dilahirkan di Chicago, tetapi hidupnya di St. Thomas, sebuah pulau di Caribbean. Kemudian keluarganya berpindah lagi ke Ireland, di mana dia menghabiskan masa remaja, dan sebagai seorang dewasa muda dia hidup, bekerja, dan belajar di Jerman. Dia berpindah bersama ayah saya ke New Mexico di mana dia tinggal sehingga tahun lepas - baru-baru ini dia menjual rumahnya di Amerika dan diambil kediaman di rumah perahu di selatan Perancis. Dia selalu kelihatan seperti seseorang yang menikmati banyak "rumah", pelbagai budaya yang dia rasa dia faham. Dia tidak sepatutnya berminat untuk masuk.

Memandangkan perspektif ibu saya, tidakkah terdapat banyak orang yang membesar dalam budaya tertentu yang bercakap bahasa, makan makanan, dan masih merasa sepenuhnya dan tanpa harapan asing? Bagi setiap 10 orang yang merasakan mereka berada di suatu tempat, terdapat sekurang-kurangnya seorang yang ingin mereka dilahirkan di suatu tempat, atau seseorang, lain. Mereka menghabiskan hidup mereka untuk mencari "rumah" di kalangan orang lain di tempat lain, tanpa mengira tempat kelahiran mereka. Mungkin tempat kelahiran anda tidak sesuai dengan perasaan anda terhadap "rumah" sama sekali.

Mungkin saya terlalu menilai ini. Pasti, mungkin anak saya akan membesar dengan sejenis sindrom "budaya ketiga" yang menjadikan dia seumur hidupnya. Adalah penting untuk dimiliki, tetapi mungkin "kepunyaan" bermakna lebih dari yang saya fikir ia berlaku - mungkin ia adalah perasaan yang seseorang dapat menentukan sendiri ketika dia bergerak melalui dunia. Dan mungkin anak saya akan mengajar saya cara melakukannya.

Malachi adalah pembuat filem, pengarang, ilustrator, dan lelaki keluarga yang baru dilahirkan di Berlin. Lihat komik web perjalanan dan mingguannya di www.itchyfeetcomic.com.

Pereka Maklumat Cerita